Friday, February 2, 2007

Jakarta Banjir Besar lagi

Akhirnya prediksi orang2 ‘pinter’ Indonesia-Jakarta bakal banjir besar lagi kayak tahun 2002….benar2 terwujud. Mereka bilang sih ini banjir siklus 5 tahunan.

Hari Jumat ini tgl 2 Februari 2007 yang sebenernya hari ‘krida’ alias hari males2an buat saya dan mungkin sebagian besar para pekerja kantoran lainnya….malahan menjadi hari yang melelahkan. Hampir seluruh kawasan Jakarta dan sekitarnya banjir. Ini dimulai dari malam harinya hujan lebat banget dan gak berhenti2. Saya bangun sekitar jam 5.30 hujan masih cukup deras. Duh males bgt ngantor…tapi saya harus tetep pergi ke kantor karena harus ngurus Visa buat DLN ke Beijing minggu depan. OK….saya ke kantor tapi pake apa ya enaknya. Pengen pake sepeda tapi hujan, akhirnya diputuskan pake mobil aja. Jam 7 start dari rumah ambil arah Pos Pengumben soalnya pas keluar komplek, jalur biasa (lewat arteri Kelapa Dua) ke kantor udah macet.

Ternyata….keputusan yang salah ambil arah Pos Pengumben :(. Tepat sebelum apartemen Pos Pengumben…macet total-gak bergerak sama sekali. Dan banyak mobil dan motor yang balik arah. Coba telpon Iwan yang tinggal di apartemen ini….ternyata ada genangan air yang cukup dalam. Terpaksa balik badan…eh balik mobil deh. Coba telpon Rini (ini istrinya saya lho) yang nebeng mobilnya om Deri…mereka ambil jalur Kelapa Dua lancar2 aja kok dan malahan katanya lengang bgt.

Setelah balik arah, tujuan selanjutnya balik ke rumah. Tukar moda transportasi…pake sepeda aja. Sampe rumah jam 8.30…berarti total 1,5 jam dari rumah-pos pengumben balik ke rumah padahal jaraknya paling 7 km.

“Lho kok Ayah udah pulang?,” kata Shazma kaget dan seneng. Iya sayang Ayah kejebak macet gara2 banjir. Ayah mau pake sepeda aja ke kantor.

Sepeda siap…terus pamit sama Shazma yang senengnya cuma sebentar-kirain Ayahnya gak jadi ngantor. Maaf ya sayang…..:(

Ambil arah ke arteri Kelapa Dua. Baru jalan sebentar…di sekitar pasar Pangampuan air sudah setinggi pinggang orang dewasa. Jalanan udah macet bgt…ada beberapa yang mobil dan motor yang nekat coba terobos. Kebetulan bawa kamera…jiwa wartawan karbitan muncul deh. Ini foto2nya:



Gak lama setelah ambil gambar2 ini…langsung hujan lagi. Masukin kamera ke tas…langsung ngebut gowes lagi. Enak bgt….jalanan lengang. Sampe kantor…ternyata cuma segelintir yang nongol di kantor. Baru ngeh…ternyata banjirnya gak cuma di sekitaran Jakarta Barat aja. Baca di detik.com ternyata hampir seluruh kawasan Jakarta banjir.

Duh…Jakartaku, kenapa sih kok terulang lagi. Kan orang2 pinternya udah pinter prediksi…tapi kok kenapa gak pinter bikin Jakarta gak banjir lagi.