Wednesday, December 12, 2007

Akhirnya Dodi Cabut Juga

Udah lama banget gak update blog ini, terakhir bulan Maret kemaren. Bukan karena sibuk atau apa, jari-jemarinya ini tak tergerak rasanya :). Terus apa dong yang akhirnya bikin saya ngapdet juga ini blog. Pasti udah ketebak dari judul post ini kan. Hari ini adalah hari terakhir temen sebelahan saya, Dodi ngantor di CHIP. Setelah berkarya hampir 10 tahun, beliau memutuskan meneruskan karirnya di ladang yang lebih menjanjikan untuk bisa loncat ke Singapura-nyusul istri tercintanya. Memeriahkan hari terakhir Dodi di CHIP, saya dan beberapa rekan di CHIP makan siang bareng Dodi di Senayan City. Tumben2nya opung Iwan ikutan lho dan makannya paling banyak lagi.

Kalo ditanya sedih rada2 sedih sih, lha wong Dodi ini meskipun kelakuannya rada2 nyebelin tapi dia ini sobat dan tutor saya selama jadi editor di CHIP. Tiga tahun saya di CHIP ya pasti duduknya sebelahan terus. Kita berdua sempet "diceraikan" karena Dodi pindah ke Lab, tapi pas CHIP pindah gedung...kita sebelahan lagi. Katanya sih mbak Dilla (istrinya Dodi) agak2 curiga sama hubungan kita :)).Kalo senang...udah pasti. Seneng akhirnya Dodi bisa cabut juga dari CHIP, seharusnya ini udah kejadian 2 tahun yll-ya gak Dod. Memang bukan kerja di Singapur tapi setidaknya tempat kerja barunya ini bisa jadi batu loncatan kerja di Singapur. Sabar ya mbak Dilla.

Sukses Dod...jangan lupa kelarin dulu proyek kita ;)

Thursday, March 1, 2007

Vista Launch Kit

Ini episode lanjutan DLN gw ke Beijing. Setelah "cuma" dapet souvenir Gong Xi Fa Cai dari Microsoft Beijing, ternyata gw dapat suprise dari mereka. Kamis sore (1 Maret) saya dapet paket DHL dari Shanghai. Lumayan gede boksnya. Weits...apaan nih (dengan hati berbinar2). Pas dibuka....ternyata saya dapet "Vista Launch Kit". Sekedar informasi, Vista Launch Kit ini cuma dibikin 5000 paket dlm rangka peluncuran Vista di seluruh dunia. Ada register numbernya lho....saya kebagian nomor 1806. Lucky me :)





Ini isinya paketnya:
  • Windows Vista Storybook
  • Windows Vista Start Button Mousepad
  • Windows Vista Media DVD
  • Belkin Easy Transfer Cable
  • Windows Live USB Key
  • Microsoft Office Lice Trial Card
  • SanDisk Cruzer Micro - 2 GB
  • T-Mobile DayPass (1 day, 24-hour pass)
  • Windows Marketplace Info Card
  • Windows Vista Magazine
  • Game Zoo Tycoon 2



Pas buka paket ini...saya langsung dirubung temen2 sekantor. Pasti pada ngiler semua....pengen dapet juga :). Terimakasih buat Microsoft China.

Beijing

Akhirnya saya ke luar negeri 'gratisan' lagi. Kalo yg sebelumnya 'cuma' ke KL, kali ini saya ditugasin ke Beijing China. DLN (Dinas Luar Negeri) ini atas undangan Microsoft China buat menghadiri "Vista Lab" tanggal 7-10 Februari. Dari Indonesia yang diundang cuma CHIP seorang. Duh berarti saya harus berangkat sendirian. Pengalaman DLN sebelumnya selalu bareng2 rekan jurnalis dari Indonesia. Dan gak seperti sebelumnya-yg tinggal bawa badan, DLN Beijing ini gw harus urus semuanya sendiri mulai dari pesen tiket sampe ngurus Visa. Sempat bermasalah urusan ini tapi untung ada istriku yang dengan sigap membantu semuanya sampe beres. Makasih ya bun.
Singkat cerita saya bisa sampe dengan selamat di Beijing. Oya sebelumnya saya sempat transit di Singapore tepatnya Changi. Ini kali pertama saya ke mengunjungi kota Singapore. Ternyata gak salah kata rekan saya Dodi, Changi memang keren bgt (norak ya hehehe). Pas berangkat saya cuma sempat keliling Changi saja. Baru pas transit saat pulang ke Jakarta, saya bisa mengunjungi kota Singapura. Kesampean juga naek MRT ke Orchad dan liat patung Merlion.

Di Beijing saya nginep di hotel Renaissance yang letaknya persis di sebelah kantor pusatnya Microsoft China. Yang agak mengagetkan, ternyata selama di Beijing saya harus berbagi kamar dengan fellow dari Taiwan. Benar-benar pengalaman baru nih, sekamar sama orang gak senegara. Namanya Charlie Lim, orangnya cukup baik, lumayan nyambung ngobrolnya :) dan sangat membantu saya masalah pilih2 makanan yang halal.

Urusan kerjaan gak usah diceritain deh, yang jelas selama di Beijing ini saya dicekoki tentang sistem operasi terbaru keluaran Microsoft, Windows Vista. Jadualnya kurang lebih begini:
Day1
Arrival
Day2
Welcome
Windows Vista Localization
Microsoft Commitment for Search and Asia.
The Hive
Microsoft Windows Vista
Speech Technology (TTS)
Day3
Windows Live Strategies
Visit Microsoft China Technology Center
Windows Vista Ultimate
Day4
Departure

Di waktu2 luang acara utama, saya pasti berusaha untuk jalan2 keliling kota Beijing. Rugi lah jauh2 ke sini tapi cuma ngendon di kamar. Meskipun sebenarnya lebih enak diem di kamar karena kota Beijing lagi dingin2nya. Bisa sampe minus 5 derajat celcius kalo malem. Dua hari pertama saya cuma jalan kaki di sekitaran hotel. Kesan yang saya dapat, Beijing kota yang cukup rapih, bersih (gak ada sampah) tapi sedikit berpolusi. Pesepeda di kota ini banyak banget dan pemerintahnya sudah memfasilitasinya (Jakarta kapan ya?). Penduduknya jarang banget yang bisa bahasa Inggris...even untuk say number doang. Padahal mereka mau jadi tuan rumah Olimpiade 2008.

Hari terakhir di Beijing saya coba mengunjungi objek2 wisata di kota Beijing seperti lapangan Tiananmen yang terkenal itu, Forbidden City, dan Temple of Heaven. Pengen banget ke Great Wall/Tembok Cina, tapi waktunya gak memungkinkan untuk kesana.




Friday, February 2, 2007

Jakarta Banjir Besar lagi

Akhirnya prediksi orang2 ‘pinter’ Indonesia-Jakarta bakal banjir besar lagi kayak tahun 2002….benar2 terwujud. Mereka bilang sih ini banjir siklus 5 tahunan.

Hari Jumat ini tgl 2 Februari 2007 yang sebenernya hari ‘krida’ alias hari males2an buat saya dan mungkin sebagian besar para pekerja kantoran lainnya….malahan menjadi hari yang melelahkan. Hampir seluruh kawasan Jakarta dan sekitarnya banjir. Ini dimulai dari malam harinya hujan lebat banget dan gak berhenti2. Saya bangun sekitar jam 5.30 hujan masih cukup deras. Duh males bgt ngantor…tapi saya harus tetep pergi ke kantor karena harus ngurus Visa buat DLN ke Beijing minggu depan. OK….saya ke kantor tapi pake apa ya enaknya. Pengen pake sepeda tapi hujan, akhirnya diputuskan pake mobil aja. Jam 7 start dari rumah ambil arah Pos Pengumben soalnya pas keluar komplek, jalur biasa (lewat arteri Kelapa Dua) ke kantor udah macet.

Ternyata….keputusan yang salah ambil arah Pos Pengumben :(. Tepat sebelum apartemen Pos Pengumben…macet total-gak bergerak sama sekali. Dan banyak mobil dan motor yang balik arah. Coba telpon Iwan yang tinggal di apartemen ini….ternyata ada genangan air yang cukup dalam. Terpaksa balik badan…eh balik mobil deh. Coba telpon Rini (ini istrinya saya lho) yang nebeng mobilnya om Deri…mereka ambil jalur Kelapa Dua lancar2 aja kok dan malahan katanya lengang bgt.

Setelah balik arah, tujuan selanjutnya balik ke rumah. Tukar moda transportasi…pake sepeda aja. Sampe rumah jam 8.30…berarti total 1,5 jam dari rumah-pos pengumben balik ke rumah padahal jaraknya paling 7 km.

“Lho kok Ayah udah pulang?,” kata Shazma kaget dan seneng. Iya sayang Ayah kejebak macet gara2 banjir. Ayah mau pake sepeda aja ke kantor.

Sepeda siap…terus pamit sama Shazma yang senengnya cuma sebentar-kirain Ayahnya gak jadi ngantor. Maaf ya sayang…..:(

Ambil arah ke arteri Kelapa Dua. Baru jalan sebentar…di sekitar pasar Pangampuan air sudah setinggi pinggang orang dewasa. Jalanan udah macet bgt…ada beberapa yang mobil dan motor yang nekat coba terobos. Kebetulan bawa kamera…jiwa wartawan karbitan muncul deh. Ini foto2nya:



Gak lama setelah ambil gambar2 ini…langsung hujan lagi. Masukin kamera ke tas…langsung ngebut gowes lagi. Enak bgt….jalanan lengang. Sampe kantor…ternyata cuma segelintir yang nongol di kantor. Baru ngeh…ternyata banjirnya gak cuma di sekitaran Jakarta Barat aja. Baca di detik.com ternyata hampir seluruh kawasan Jakarta banjir.

Duh…Jakartaku, kenapa sih kok terulang lagi. Kan orang2 pinternya udah pinter prediksi…tapi kok kenapa gak pinter bikin Jakarta gak banjir lagi.

Thursday, January 25, 2007

Treo 660 aka Treo 650 pake short antenna

Maksud hati pengen upgrade ke Treo 680, apa daya ‘kantong’ gak bbersahabat. Meski dapet penawaran harga “khusus press”, yg cuma 3,xx juta, tetep aja belum mampu

Yang bikin ngiler dari Treo 680 ini selain memori yang lebih besar-64mb yaitu udah dihilangkannya antena menjulang khas Treo 650. Jadi harusnya Treo 650 dipotong/diganti antenanya…gak jauh deh tampangnya dibanding Treo 680.

Coba2 googling (dapet clue-nya dari postingan bung Rony) ternyata udah ada yg produksi short antena Treo secara massal. Kemaren2 di forum Palm Singapore ada yg bikin dan jual tapi karena produksi rumahan…jadi seret bgt produksinya, kalo gak salah Alex ikut pesen juga ya-udah dateng belum barangnya Lex?

Di Treoantenna.com-lah yang ternyata jual antena pendek ini, pikir2 bentar akhirnya pesen deh. Bayarnya harus pake paypal. Pesen tgl 16 Januari, kemaren tgl 24 datang barangnya. Pesennya tanpa obeng torx…ternyata di paketnya tetep dikasih juga. Langsung kepikiran mau minta tolong om Zaenal Fahmi (buat yg belum tau Om Zay ini pakar bongkar2 Palm) buat pasangin ini antena. Dapet info dari sini website MyTreo, katanya masangnya gampang bgt. Akhirnya nekat nyoba deh…ternyata memang gampang banget kok. Saya aja yg paling gak bisa bongkar-pasang, cuma ngabisin waktu paling 1 menit buat pasang antena pendek ini.

Dengan tampangnya yg baru, Treo 660 saya ini sudah cukup sebagai pelipur lara Treo 680-untuk sementara :). Sinyalnya juga hampir gak ada beda dibanding pake antena standar. Ada yg test pake SignalMeter hasilnya tetep bagus kok.

Jadi buat rekan2 di id-palm yg ‘bernasib’ sama seperti saya, segera aja beli antidot ini.

Update: Treo 660 ini sudah ganti jadi Treo 665 alias Treo 650 BlackTie yang tetep dong disunat antenanya :)